Beberapa Orang Suci yang menjadi Atlet

oleh
Beberapa Orang Suci yang menjadi Atlet

Sangat menantang di dunia saat ini untuk mencintai olahraga tanpa membiarkan olahraga menjadi pusat kehidupan seseorang, atau bahkan kehidupan seluruh keluarga. Baik pemain maupun penggemar mungkin tergoda untuk menemukan identitas mereka dalam performa mereka atau performa tim yang disukai. Tetapi para Orang Suci yang adalah atlet menunjukkan kepada kita bahwa adalah mungkin untuk menyeimbangkan kecintaan pada olahraga atletik dengan kehidupan yang berpusat pada doa dan pelayanan. Mereka juga mengingatkan kita bahwa orang-orang dengan hobi biasa dapat menjadi orang suci dan bahwa olahraga dapat menjadi alat yang hebat ketika kita berusaha untuk tumbuh dalam disiplin dan pengabdian.

St. Joseph Mukasa Balikuddembe (1860-1885) lahir di tempat yang sekarang bernama Uganda dan menjadi halaman di istana raja, di mana ia masuk Katolik dan akhirnya terpilih sebagai pemimpin komunitas Katolik. Seperti St Charles Lwanga (yang menggantikannya sebagai kepala halaman Kristen), Balikuddembe adalah seorang pegulat berbakat. Dia juga dikenal sebagai pelari cepat dengan daya tahan yang tinggi, sering berlari sejauh empat puluh mil untuk bersama katekumen di lokasi yang lebih terpencil. Ketika dia keberatan dengan keputusan raja untuk membunuh seorang uskup Anglikan, dia memperoleh izin (keesokan harinya) untuk mengejar para algojo dan menghentikan eksekusi. Meskipun dia menghabiskan dirinya untuk tugas itu, dia datang terlambat. Dia gagal menyelamatkan orang yang dihukum dan segera terbunuh juga.

Hamba Tuhan Rosa Giovannetti (1896-1929) adalah seorang katekis Italia dan pemain cello berbakat yang berkeliling Italia memberikan konser amal untuk mendukung para migran dan pengungsi yang dia layani. Dia juga bermain piano dan suka berenang, menyelam, dan balap perahu, bahkan kadang-kadang mengikuti lomba renang. Di usia 30-an, Rosa mengalami kondisi kulit yang sangat menyakitkan yang merenggut nyawanya ketika dia berusia 33 tahun.

Bl. Alberto Marvelli (1918-1946) adalah seorang sarjana muda Italia dengan gelar di bidang teknik. Seorang atlet seumur hidup, Alberto adalah perenang dan pemain sepak bola yang sangat baik (sering mencetak gol di posisinya sebagai striker) dan bermain bola voli dan pingpong juga. Namun, bersepedalah yang terbukti paling bermanfaat; seorang pemimpin dalam Aksi Katolik, Alberto akan berkeliling mengumpulkan makanan dan pakaian, kemudian membagikan semua ini kepada orang miskin—bahkan memberikan sepatunya sendiri atau sepedanya sendiri jika dia menemukan orang yang membutuhkan. Dia juga bekerja sebagai anggota perlawanan, membebaskan mereka yang ditangkap oleh Nazi dan menuju kamp konsentrasi dengan membuka gerbong kereta tempat mereka berada. Setelah perang, Alberto ditugaskan untuk membagikan perumahan dan kemudian mencalonkan diri untuk jabatan politik. Dia sedang bersepeda ke pertemuan pemilihan ketika dia ditabrak truk dan terbunuh; setelah kematiannya,dia terpilih untuk posisi itu.

Ven. Maria Orsola Bussone (1954-1970) adalah seorang remaja Italia yang bermain gitar dan suka menyanyi, terutama musik pop. Dia juga menyukai olahraga, terutama sepatu roda, ski, berenang, dan bersepeda. Sebagai anggota gerakan Focolare, Maria terlibat dalam evangelisasi dan mengembangkan rasa yang kuat akan keindahan penderitaan ketika bersatu dengan Salib. Dia tersengat listrik saat mengeringkan rambutnya ketika dia baru berusia 15 tahun.

St Dulce Pontes (1914-1992) adalah seorang biarawati Brasil yang dinominasikan untuk Hadiah Nobel untuk karyanya dengan orang miskin. Sebagai penggemar tim sepak bola Ypiranga, Dulce muda pergi ke stadion untuk menyemangati mereka setiap hari Minggu bersama ayahnya. Tapi dia tidak membatasi kecintaannya pada sepak bola untuk menonton; Dulce juga bermain, baik di masa kanak-kanak dan kemudian setelah memasuki kehidupan religius, bermain dengan anak-anak di jalanan untuk membawa kegembiraan ke dalam kehidupan mereka yang sulit. Dulce juga membangun rumah sakit dan dapur umum dan memainkan akordeonnya untuk menghibur para pekerja.

Hamba Tuhan Guido Schäffer (1974-2009) adalah seorang dokter dan seminaris Brasil. Dia menghabiskan waktunya mengunjungi orang miskin dan menawarkan perawatan medis kepada mereka, mengorganisir kelompok doa untuk teman-temannya, dan berselancar di dekat rumahnya di Copacabana. Menurut seorang teman, Guido mengatakan bahwa “berselancar dengan tabung, naik tabung adalah pengalaman yang sempurna karena seperti dipeluk oleh Tuhan.” Dia hampir selesai dengan seminari ketika dia dan beberapa temannya pergi berselancar sebagai semacam pesta bujangan untuk seorang teman yang akan menikah keesokan harinya. Mereka berdoa bersama sebelum keluar, tetapi Guido segera jatuh dari papannya, yang mengenai lehernya dan membuatnya pingsan; dia tenggelam sebelum teman-temannya bisa menarik tubuhnya ke pantai.

Ven. Matteo Farina (1990-2009) adalah seorang atlet muda dan musisi yang bermain gitar dan menyukai kimia. Dia berharap menjadi insinyur lingkungan, tetapi didiagnosis menderita kanker otak pada usia 13 tahun dan meninggal enam tahun kemudian. Selama sakitnya, ia menderita dengan sukacita dan terus memeluk Yesus sebagai remaja biasa—antara latihan band dan berkencan dengan pacarnya. Selama bertahun-tahun, ia berpartisipasi dalam karate, bola basket, senam, sepak bola, tenis, dan bola voli.

No More Posts Available.

No more pages to load.